0

titik nadir kehidupanku

Titik nadir  seseorang memang berbeda-beda. Tuhan sebagai sang pencipta telah mengatur sedemiian rupa kehidupan secara detail para hamba-Nya, dan begitu juga denganku.  Kebahagiaan, kesedihan bisa sangat mempengaruhi kehidupan di masa mendatang, suatu hal yang cukup sulit buatku untuk dilupa. Hal tersebut aku alami ketika aku menginjakkan kaki di SMA Negeri 2 Sekayu, tempat dimana aku menempuh pendidikan sekarang. Aku mendapat dua orang sahabat, dan tinggal bersama-sama mereka di suatu “kos-kosan. Kami bertiga sama dari Palembang dan bisa dibilang sebagai perantau di junior di kota Sekayu, demi mendapat pendidian yang “WAH” dari sekolah ini.
Namun, ketika kami naik ke kelas 2, kami berpisah. Aku terpaksa harus pergi dari kos-kosan tersebut dengan suatu masalah yang kadang kalau dipikir kecil tapi cukup besar untuk sebuah kepercayaan. Aku melalang buana mencari kosan lain yang bisa aku huni. Disaat itu au merasa sangat sulit. Aku menyalahkan diri sendiri karena berpikir itu murni kesalahanku yang saat itu mempunyai endala ekonomi yang lumayan parah yang membuatu telat bayar kosan, kadang tidak makan, dan lainnya.
Namun, sebuah kepercayaan kepada seseorang nampaknya lebih penting.  Mungkin aku tidak bisa detail menceritaan detail masalahnya disini, yang jelas hal tahun 2009 merupakan tahun yang cukup sulit buatku.
Namun dari hal itu pelajaran berharga aku dapatkan. Ilmu sabar tertanam, ilmu jangan terlalu percaya dengan orang yang baru dikenal, ilmu jadi orang dengan ekonomi rendah, serta ilmu mengerti dan menjadi sahabat yang baik.  That’s all.
Siguiente Anterior Inicio